LOVE

My photo
-Sarah & Sabastian ... percintaan antara BENUA .. takdir yang menemukan mereka.. dan takdir jua yang bisa menentukan nasib percintaan mereka .... terpisah dek jarak n waktu ... namun MASA penentu segalanya ....

Friday, 29 July 2011

chapter 10 ~ 5

Melihat kecerian Ayah berbual bersama sanak saudara dari kampung
sungguh mendamaikan hatiku. Lama aku tidak berkumpul
dengan mereka semua. Semenjak aku dan Iskandar berpisah..
jarang sekali aku pulang ke kampung..
berbagai alasan aku beri setiap kali abah menyuarakan hasrat hatinya
untuk aku pulang bersama.

" Ada orang kawin lah ayah minggu ni. Ayah balik
dengan Is je lah.."

Ini lah alasan aku setiap kali aku diajak..Lagipun perjalanan
aku dari kuantan ke sg buloh. kemudian nak menyambung ke sg Petani amat
lah memenatkan.

Kini aku bertemu mereka lagi. Dapat ku rasakan kerinduan Mak Ngah Senah.
Sewaktu dia memelukku kemas. Aku membalas pelukan itu.
Begitu juga dengan kak Tina. Lama kami berbicara sambil memasak untuk
hidangan tengah hari.

Namun.. dalam keriuhan dan kegembiraan ini.... hatiku berasa sayu.
Hatiku berdetik kerinduan ....Rindu pada kekasih hatiku...
Yang kini jauh dari mataku.
Jauh pergi meninggalkan aku..
Mungkinkah dia akan kembali padaku..
Mungkinkah dia merindui aku... seperti mana aku merinduinya....

wajahnya bermain diruangan mataku..
bisikan suaranya terngiang ditelingaku...
sungguh aku rindu...
RINDU SETENGAH MATI............

Tuesday, 26 July 2011

chapter 10 ~ 4

" Kau serius Sarah ..."
aku hanya mengangukkan kepala.
Sambil meneguk kopi O panas.
Farhana kembali duduk.

" Alah rilexlah.... sampai ayah sihat aku masuklah kerja balik...." aku memujuk Farhana.Memang berat untuk aku meninggalkan Arabella~ art ,bridal & beauty. Segalanya disini.
Disinilah aku memulakan hidupku. Rasa keciwa yang membunuh segala jiwaku.
Disinilah aku melepaskan segalanya.
Segala kepedihan... kepayahan dan juga kesepian.
Dan disinilah lahirnya cintaku pada Sabastian...
Disinilah tempat segalanya bermula.
Kisah cinta aku dan Sabastian.
Kisah cinta yang membuai jiwa.
Kisah romantis yang menjadi bualan Farhana.

Aku tersenyum lagi.
Walaupun Farhana hanya mendiamkan diri...
Namun aku tahu hatinya terluka.
Mungkin berat baginya mengeruskan segalanya tanpa aku.

" Alah Babe.. rilex ah.... yang mana bab art tu ko past jer lah kat aku..."
Aku masih mencari ruang untuk menyembunyikan segala kesedihan yang membungkam
didada. Kalaulah Farhana tau .. betapa aku tersiksa untuk membuat pilihan ini.

Aku merenung patung lelaki yang emmakai suit merah. Aku gandingkan dengannya sebuah patung
perempuan yang memakai baju gaun ala inggeris. Aku selalu memeluk patung lelaki yang berdiri segak dipelaminan. Malah aku dan Sabastian pernah merangcang untuk
memakai busana yang dipakai kedua patung itu untuk majlis pernikahan kami.
Tampa sedar.... aku tersenyum lagi. Dan kali ini aku dikejutkan dengan nada panggilan masuk.

" ya ... mmmm..mmmmm.... sekejab lagi... ok... 10 minit i turun. ok...ok... yaaa.... mmm.... bye.."

" Iskandar?" Farhana meneka.
Aku hanya menganguk.

" U take drive ke? U datang dengan Is ker? "
" Mmmmm..... fikiran aku kusut... aku tak berani nak drive..."
Farhana memandangku dengan seribu persoalan. Aku tahu.. difikiranya ada bermacam andaian.
Aku tersenyum sambil memegang kedua bahunya.

" Babe... Arabella is everything to me... but for now... i need to take care of ayah... n u know i owe him
alots.... this is the time for me to do what i should do to.... i be back...." berderai air mata ini bill aku melafazkan kata. Farhana jug begitu. Dia memeluk ku kemas.

" Pls be strong sis... i'm sorry for everything.... n tq so much for ur trust .... i will keep arabella jst like u n tien wanted.  I promise . " sekali lag kami berpelukan.

Aku melepaskan pelukan. Aku harus pergi segera. Aku mencapai photo frame  diatas mejaku. Gambar aku .. sabastian.. Ariff dan Adam. Gambar sewaktu kami berempat pergi bercuti ke Genting Highland.
Aku tak mungkin meninggalkan gambar kesayanganku itu....

" i take this with me ...." sambil menunjukan bingkai gambar tersebut kepada Farhana.

Monday, 25 July 2011

chapter 10 ~ 3

Kemana pun kaki melangkah ....
pasti beribu kemungkinan aral yang mendatang...
Bersiapa sedialah wahai hati...
Bersiap sedialah wahai jiwaku ....

tabahkan lah hati...
kuatkan lah semangat...
kerana kenyataan hidup tidaklah seindah mimpi.
Kerana kenyataan hidup bisa merobek hati..
bisa memusnahkan jiwa..
dan juga bisa menghancurkan harapan.

Aku sudah malas berfikir.
Aku sudah jemu mengharap..
Aku juga sudah penat menanti...
Meneruskan pencarian mungkin hanya akan melelah kan aku...
Terus menanti juga mungkin akan menambah derita batin ku ini.

Aku pasti.....
Akan ku terima Taufiq dan hidayah daripada rentetan Derita ku ini.
Walau ku tak pasti bila...
Namun aku yakin padanya Ya Allah..
Aku yakin dengan segala takdir yang telah kau suratkan buatku..


Bila ku mengenangkan kisah silam....
Pasti aku amat amat bersyukur dengan segala rahmatmu.
kerana aku yakin... Kau amat menyayangiku atas segala ujian mu...
Kerana para sahabat selalu memberiku inspirasi dengan berkata...

" Kerana Allah sayang kau.. dan 'DIA' yakin kau boleh menghadapinya..."

dan ada yang berkata padaku..

" Kalau 'Allah ' tak sayang kau... dia tak uji kau.... "


maka... aku amat amat berbangga menjadi insan
terpilih untuk menghadapi segala dugaan yang telah tersurat buatku....
Dan aku tidak akan sesekali menyesali takdir hidupku.

Monday, 18 July 2011

chapter 10 ~ 2

"Hidup ini bagaikan satu perjalanan.
Mencari destinasi ....
Mencari tempat untuk berteduh...
Mencari tempat untuk berlindung....
Mencari dahan untuk berpaut...

Tapi dalam titian perjalanan memcari...
pelbagai lebuh raya dan persimpangan yang harus dilalui..
Setiapnya ada rahsia tersendiri...
Ada cerita disebalik cerita...

Melalui ruang waktu...
aku bisa bernafas..
Melalui ruang waktu...
aku menemui cinta....
rindu...
dan di ruang waktu... aku ditinggalkan sendiri ....

Monday, 11 July 2011

chapter 10 ~ 1

" Apa?? Rujuk??"
 Iskandar hanya mengangukan kepalanya. Macam
selalu... kurangkan percakapan.

" U gila ke? " aku masih bertanya. Dia masih mendiamkan dirinya.
Masih seperti biasa.
" Apa masaalah you ni?  Apa pasal pulak kita kene rujuk???
Apa masaalah you yang sebenarnya? "
Iskandar masih bersahaja. Sirap bandung di habiskanya.

" Kalau tak setuju tak per lah.. I bagi cadangan saja... tapi kalau u dah ada orang lain
apa yang boleh I buat..." dengan bersahaja Iskandar bersuara. Wah!!! panas dada aku ni.

" Eh U... ni bukan masaalah saya ada siapa ke tak?? ni masaalah Apa yang I rasa... "
 Aku masih cuba bersabar.
"kenapa pulak lepas empat tahun U nak ajak I rujuk??? kenapa tak masa baru sehari kita berpisah...?? tak pun sebulan selepas?? haaa.. kalau tak pun sebelum setahun... " aku menghirup kopi O yang memang menjadi kegemaran aku.

Marah betul aku. Dia ingat aku ni apa agaknya. Senang- senang je nak Rujuk balik. Dia tak tahu ke yang dalam hati aku ini cuma ada seorang sahaja yang bertahta. Nama seorang insan yang amat aku rindukan.
Hissssss ... dia ni memanag mengundang kemarahan betullah.

" dah lah... jom balik kalau U dah habis minum. Nanti kita bincang lain kali " Tu dia.. arahan baru yang dilafazkan oleh Iskandar. Memang dia tak pernah berubah. Perbincangan akan tidak pernah habis. Pasti da part 2.

Aku hanya memandang dengan memek muka yang agak2 sebal. Aku perlahan menghabiskan sisa kopi O yang masih separuh gelas. Iskandar memnaggil waiter dan membayar harga minuman.

" U tak yah hantar I pergi hospital.. hantar i kat rumah. I ambik kereta I... nanti senang I nak balik sendiri."
tampa memandang wajahnya, aku menyuarakan hasrat hatiku, dan macam biasa aku tidak mendapat jawapan.Iskandar terus memandu menuju ke kawasan perumahan tempat kami menginap sekarang.
Rumah yang pernah kami tinggal bersama. dan rumah itu jugalah yang akhirnya memisahkan kami!!!

Saturday, 9 July 2011

chapter 9 ~ 5

Untuk apa aku meneruskan penantian ini.
Jika hanya penuh derita.
Aku berharap aku bisa melupakan janji - janji manis yang pernah dilafazkan.
Berjanji akan pulang semula kepangkuan ku apabila semuanya selesai.
Tapi..
Satu persatu masaalah muncul.
Satu persatu menjadi dalang pemisah antara kami.
Kepulangannya untuk menyaksikan perkahwinan anak perempuannya mungkin hanya
lah satu alasan untuk pulang kesana.

Kenapa aku terlalu yakin dan percaya dengan segala janjinya.
Kenapa aku terlalu mencintainya..
Persoalannya... bagaimana aku boleh mencintainya?
Mengasihinya dengan sepenuh hati..
Mempercayainya... tanpa segaris keraguan.

Namun...
Apa yang kurasakan kini hanyalah kepedihan yang tak tertanggung.
Bagaimana dia boleh menghilang sebegitu sahaja...
just like that.
Dulu....
Sebelum dia berlepas ke New York..
Saat aku sangat sedih....
Sangat sangat menangisi perpisahan kami...
Dia memeluku erat ...

" i will come back.. i promise.... "
pipiku yang basah dipengang kemas...

" Honey... please don't cry .... please... " Rayuannya menambahkan lagi sayu dihati.
Bagaimana hati ini tidak sedih... Bagaimana airmata ini tidak juga berhenti mengalir.
Bagaimana rasanya berpisah dengan insan yang amat bermakna di hati ini.

" Honey.... when everything is ok ... i will run to you ... and i will never leave you alone
here again....." Dia memelukku lagi.

Pelukannya yang kemas memberi tahu aku bahawa dia amat amat menyintai aku,,
dan mengharapkan pengertian aku untuk melepaskannya pergi.
Haruskah aku menjadi begitu kejam dan pentingkan diri sendiri.
Menahannya dan menghalang dia pergi adalah sesuatu yang amat tidak patut aku lakukan.

" I'm sorry sayang ...... I promise .. I will wait for you.... "Aku melepaskan pelukan. Aku menyapu air mata yang terus mengalir.Aku tidal mahu mengjadi penghalang .

" Honey... don't say sorry ....please...."
dan aku memeluknya lagi. Kali ini aku terasa lebih tenang.
Aku meleparkan senyuman buat kekasihku. Senyuman yang paling manis.

" I promise.... i will come back.. and you know what honey.... i will surprise you.... " Kedua pipiku di
pegang lagi. Matanya biru dan sayu itu menatap wajahku. Pandangannya penuh dengan rasa cinta yang amat mendalam.. dan aku mempercayai apa yang kurasa.

Perlahan aku lepaskan pegangan tangannya. Aku masih tersenyum... sambil menyapu si air mata yang
belum berhenti mengalir.

" Aku cinta kamu ..."
" Oh honey ... aku cinta kamu juga..."
kami saling menatapi antara satu sama lain.
Dan aku tidak melepaskan pandanganku.. sehinggalah dia hilang diantara ribuan penumpang
yang sama - sama mau pulang ke NEW York.

Dan aku tidak pernah terasa diri ini ditinggalkan...
tidak sama sekali...
Sehinggalah....
Dia benar benar hilang dari CINTA ku ini....

Wednesday, 6 July 2011

chapter 9 ~ 4

" Ahhhhh... malas betul aku nak fikir lagi.
Tiket ke Jakarta nampaknya harus aku biarkan saja.
Iskandar kata dia akan ganti balik harga tiket tu.

Pak Mud pun mengharapkan aku menemaninya di hospital
Menurut Pak Mud, aku lebih mengerti apa
yang diberitahu oleh Doctor.

Aku macam tak ada pilihan lain.
Segala yang ku rancang nampaknya
agak berkecamuk.
Tambahan pula Sabastian hilang tanpa khabar berita.
Puas dah aku cuba hubungi dia.
Tapi langsung tak ada berita.

Email dia pun aku dah tak boleh buka.
Password dah tukar.
Adalah yang tak kena tu.
Sakit otak betul bila aku fikirkan balik.
Entah apa yang berlaku pun aku tak tahu.
mungkin ini adalah yang terbaik buat kami.
BERPISAH tanpa sebarang 
SEBAB n ALASAN ......''

Wednesday, 29 June 2011

chapter 9 ~ 3

Perpisahan kali ini mematangkan aku.
Aku seakan pasrah dengan segala ketentuanya.
Pasti ada rahmat disebalik segala yang berlalu.

Namun.. aku masih mengharapkan sinaran rembulan yang
berselindung di sebalik
awan yang gelap.
Masih mengharap setitis embun dipadang yang kontang.
Aku masih berharap dan menanti...


Tapi hidup harus diteruskan.
Sesakit mana hati ini...
Seluka mana perasaan ini ...
Aku masih percaya pada apa yang ku rasa.
Ku pasti Sabastian rasa apa yang ku rasa.
Ku pasti Sabastian pasti merindui aku...
Sebagaimana aku rindukan nya..


Aku sibukan diri.
Membuat segala hal dalam sehari.
Setiap minit masa ku terisi.
walaupun aku sudah tidak berdaya melakukannya.

Aku harus kuat.
Aku harus berhenti menangis.
Kerna aku sudah puas menangis...



Dulu... suatu waktu dahulu...
abah pernah pergi meninggalkan aku bersama ibu
dan 5 adik beradik yang lain.
Aku menagis setiap kali berjalan ke depoh pos.
Menagis setiap kali mak cik Esah memberi tahu aku bahawa tiada
surat untuk aku.. dan tiada juga surat buat ibu daripada abah..
Sedangkan abah janji akan kirim khabar berita.
Setiap hari aku pergi... meneliti setiap puck surat yang sampai ke pondok pos kecil kawasan ku itu.
Tapi aku hampa.
Aku menangis dan terus menagis sampai aku hilang rasa sedih dihati.
Aku yakin abah akan pulang suatu hari nanti..
Aku yakin....
Aku amat amat yakin...
kerana aku amat menyayangi Abah.

Wednesday, 22 June 2011

chapter 9 ~ 2

" Mommy... Ate mana? "
" Ate Buzy .... just feed the fish n log out ok? "
" Noooo..... Nak Clean Ate Tank ... Ate fish also Hungry lah Mommy "

Hiisssshhhhhh... geram betul hati aku!! Sakit sungguh.
Anak kecik aku ni tak faham sungguh gelodak yang melanda jiwa MOMMY dia.

" Adik.... faster ... nak makan lagi.. nanti nak gi school kan...
malam karang baru gi bagi ikan makan..... "

Aku lantas mengankat tubuh kecil anakku.
Membawanya kebilik mandi dan memandikannya.
Menitis air mata ini bila mengenangkan kerinduan ku pada Atenya.
Aku tahu bukan aku sahaja yang merindui Sabastian.
Anak - anakku juga merasainya.
Gelora rindu ini tak tertanggung rasanya.
Tapi siapalah aku untuk memintal buih yang memutih...
Tak mungkin berubah keadaan kami semua.


Perpisahan ini memukul jiwaku.
Merobet jantungku.
Mengenangkan dirinya..
yang mungkin amat BAHAGIA disana..
Apa harus aku menagisi kebahagian itu...
Atau biar sahaja...

Biar sahaja semuanya berlalu!!!!


" Mommy..... pedihlah mata atik ni..."

Tuesday, 21 June 2011

chapter 9 ~ 1

" Babe..... sorrylah ....."
aku hanya berdiam diri.
Terharu dan tersentuh hatiku apabila Farhana
bergeges turun dari kuantan.
"U nak I try hubungi Tien ke Babe?"
Aku menggelengkan kepala lagi.....

" Hana... biarlah ... dia dah buat keputusankan .."
" Laaaaa... gitu pulak ..."
aku tahu Farhana memahami perasaan aku..

" mmmmmm... if that what u want toooo..... sooooo...
lets do it gal...  why
U have to be sad like this.."

' Aku tahu... tapi Hana....aku tak faham
kenapa Tien hilang sabar lately ...
he not like that before ..... he just go..
jst like that..... "

' Babe..... ingat tak dulu... he was doing the same thing...
bila i tegur dia pasal perangai dia... dengan I ..i sekali
dia remove frm his friend list... remember??

Aku tersenyum mengenangkan peristiwa
yang disebut Farhana.
Lucu... Sabastian memang lucu adakalanya.
hanya kerana pertelingkahan kecil aku dengannya...
dan Farhana membidasnya dengan Email mautnya....
dan dia semarah - marahnya ..... lantas Farhana hilang
dari senarai rakan FBnya... Bukan Farhana sahaja...
dengan aku - aku sekalian.

"Syakila pun pernah komen bende yang sama tau babe...." 
aku memberitahu satu rahsia kepada Farhana.
" Syakila pun dia remove??? "
" emmmmmmmm... dia marah bila Syakila punya BF add aku!!! ... '
" laaaaaaaa... apa yang ngok sangat dak Tien tu....."
" Bf si Syakila tu kan Cina.. dia kan tahu aku ade sejarah cinta ngan CINA .."

Terlopong Farhana mendengar ceritaku.Sesekali kami tergelak kecil.
dan sesekali kami tergelak sakan.
Berguling - guling si Farhana.

Saturday, 18 June 2011

chapter 8 ~ 5

' Mentari menyingsing pergi ....
Meninggalkan hari cerah bertukar gelap..
Meninggalkan awan yang berarak kelabu.
Toada tanda bulan akan muncul membantu...
Tiada bintang menerangi malam...
Cuma kelihatan cahaya kilat yang memancar..
memercikkan api kemarahan.....

Dari jendela kamar ...
aku mengintai malam ...
Betapa ianya hambar...
Betapa ianya tidak bermaya...
Tapi..
Aku berusaha untuk tabah...
Aku terus berusaha untuk cekal...
Aku harus akur dengan ketentuan Allah ...
Pasti segala yang berlalu ada hikmahnya ..
Kerana Allah MAHA MENGETAHUI ...

Dalam hati ini....
Ada satu nama ...
Nama seorang insan yang amat - amat aku rindui..
Aku rindukan senyumannya ...
Aku rindukan gelak tawanya....
Tutur bicara yang manis... lembut dan mempersonakan...
Kenapa dan mengapa .... perpisahan ini terjadi..
Aku tiada berupaya menetang takdirnya lagi.

Andai itu terbaik buat aku.. dia dan kamu ...
Bersamalah kita pasrah ..
Dalam ,meniti hari mendatang...
Kerana ....
Aku tampa kamu ....
seupama camar yang melintas laut...
Mencari pohon untuk berteduh...
Kerana Dia .... bukan mahuku....

Aku akan terus melangkah ...
Melewati waktu waktu lalu..
Bersama kenangan mu yang abadi ... dihati.

Sabastian .... aku cinta kamu .... selamanya.
Seandai sahaja kamu tahu .... betapa aku rindu ...
betapa aku perlu kamu .... dan seandai kamu bisa merasai..
gelora dijiwaku ......  '


kedua tangan ku tekap kedadaku.
Betapa jantungku berdegup kencang .....
sekencang taufan NARGIS yang melanda Myanmar ....
Aku mengharapkan setitis embun....
dipadang pasir .........

Thursday, 16 June 2011

chapter 8 ~ 4

Melangkah masuk keruangan yang pernah aku lewati satu masa dahulu
membuatkan aku terasa nyilu.
Sudah empat tahun aku dan Iskandar memilih untuk hidup berasingan.
aku memilih untuk meninggalkan Mahligai yang
pernah kami bina bersama.

Tanpa pernah iskandar memujuk hatiku yang terluka.
Tanpa pernah Iskandar mempedulikan kami bertiga...
Dia terus hanyut dalam dunianya sendiri.

Mengenangkan kenangan lalu...
Aku terfikirkan Sabastian.
Apa kah kabarnya disana...
Rindukah dia pada diriku ini.
Marahkah dia pada keputusan yang ku buat ini.
Aku tidak mahu dia terluka...
Apatah lagi salah sangka.

Namun apa daya ku.
Kami terputus hubungan.
Aku tidak tahu kemana dia pergi??
Apa yang telah terjadi kepadanya.

Janjinya untuk pulang sebulan...
tapi kini dia pergi sudah lima bulan disana.
Meninggalkan aku dan anak terkapai kerinduan disini.

'Ahhhhhh.... benci betullah ..... semuanya serba tak kena.....'

Monday, 13 June 2011

chapter 8 ~3

' Apa maksud you? ' sememangnya aku fahami maksud dan niat dihati Iskandar.
Namun apa rasa Sabastian bila mengetahui aku kembali tinggal serumah dengan
Iskandar?
Terlukakah hatinya?
Terguriskah perasaannya?
Haruskah aku berterus terang pada keluarga Iskandar atau
haruskan aku mendiamkan diri....

' Sayang....... if only you here ..... i really need ur shoulder ' bisik hatiku...
Iskandar hanya mendiamkan diri..
Seperti biasa.. dia hanya mengundang marah dihatiku.
Dia sepertia biasa tiada jawapan buat setiap persoalanku...
Aku memandangnya denga seribu pertanyaan...


' Habis... you nak father i mati cepat ke? You nak suruh dia terkejut lagi?'
tajam sungguh kata- kata yang lahir dari bibir Iskandar. Tanpa berlapis.

' Tapi sampai bila? ' soalku lagi
' Entah ... sampai Ayah keluar hospital lah kot '

Adakah aku mempunya pilihan yang lain....... aku buntu

Friday, 3 June 2011

chapter 8 ~ 2

Melihat wajah ceria Tok Mud membuatkan hatiku luluh.
Betapa dia seorang yang tabah.
Berusaha menyembunyikan setiap kesakitan yang dirasainya.
Adik dan abang tidak mendapat kebenaran tuk masuk.
Meraka hanya berlegar di ruangan Lobi.
Mujur aku dapat menghubungi bibik mereka.

Serangan jantung yang menyerangnya agak tidak ganas.
Pak Mud hanya mendapat serangan pertama yang agak ringan.
Kalau nak di bandingkan dengan usia .... ternya Pak Mud seorang yang
tabah dan kuat semangat.

Aku kagum.
Kagum dengan semanagat yang dimiliki beliau.

Pak Mud masih bisa tersenyum...
menceritakan kembali kisah bagaimana serangan yang dilaluinya.
ditokoh tambah dengan cerita dari sahabat handainya...
dia ketawa berkekah - dekah.

Aku cuma tersenyum.
Mengambil saki baki semangat yang tinggal..
Bagai mana untuk ku terangkan...
dan bagaimana untuk kusampaikan.
Tergamak kah aku menyampaikannya?
Sanggupkah aku melukakan hatinya...


Ya Allah... kau permudahkan segala nya....
Aku mohon padamu Ya Allah...

Thursday, 2 June 2011

chapter 8 ~ 1

' Apa? bila?.... ohhhh.... ok..ok... Dr cakap Apa? '
' emmmmmm..... yaaa......'
' Ohh.... ok..ok.... Nanti sarah sampai ye ...'

Aku mendail nombor Iskandar.
Rasa panas membakar wajahku.

' U dekat mana? ... ayah U mana? .... oohhhhhh... yer ke? '
' sooooo... kenapa U tak kasi tau I ? '
' U memang tau.... '

tanpa menunggu penjelasan lebih lanjut aku mematikan talian talifon.
Malas aku bercakap denga insan yang bernama Iskandar.
Memanjangkan bicara boleh menambahkan lagi bara yang tersimpan...

Aku harus mencari susur keluar.
Aku perlu rehat untuk menenangkan hati.
Kedua putraku enak tidur .
Crabby juga.

Apa yang harus aku lakukan...
Haruskah aku membatalkan percutian ku bersama anak anakku?
Haruskah aku berada disana ..
bersama keluarga mertuaku..... bekas mertuaku.

Tapi... TAK ada siapa pun yang tahu penceraian kami.
Berada bersama bereka bermakna aku harus berlakun kembali.
Terbayang bayang wajah Tok Ngah Tipah.
kakak ayah mertuaku yang sememangnya rapat denganku.

Dapatkah rahsia ini terus menjadi rahsia?

Friday, 27 May 2011

chapter 7 ~ 5

Aku melewati waktu lagi.
Namun aku amat - amat bahagia hari ini..
Semoga hari - hari aku akan terus dibuai
bahagia ..... hingga akhir nanti.

Kebahagian yang kurasakan kini...
meresapi keseluruh jiwaku...
Aku bahagia dan bersyukur atas pertemuan kami.

'let' s eat together .... abang .. baca doa ..' aku menyuruh
abang membaca doa makan.
'Doa harus dibaca walaupun kita makan kat Mc D tau.... '

Kami semua menadah tangan .
Aku.. adik dan Juga Ate Sabastian.
Aku masih tak sabar untuk mengetahui apakah MENU dinnernya.

Dia masih menutupnya.
Membuatkan hatiku tak keruan.

' allahuma.. bariklana .. fi ma rozak tana .. wa kinna azar ban nar .....'
amin.... serentak kami mengamin... Sabastian juga.
Serentak dengan itu dia membuka tutup makanannya.


' Tadaaaaaaaaaaaaaaaa...... surprise Honey ... '
' My God Dear... You cooked nasi lemak? with curry chicken? '
aku menutup mulutku. Sungguh terharu dengan masakannya.
Memang itu makanana kegemarannya .

' uncle... i want some tooo' abang berseloroh dengannya.
sewaktu dia menghulurkan makanan .. seolah olah boleh menembusi skrin
PINKY ku. Kami semua tertawa.

Itulah uniknya cinta kami.
Jarak beribu batu ....
Beza malam dan siang....
Namun aku bahagia
Kerana tidak sesaat pun kami
berjauhan ...

aku amat - amat bahagia ....

Wednesday, 25 May 2011

chapter 7 ~ 4

Kicauan burung berlagu riang ...
mentari pagi tersenyum bersama..
Angin yang sepoi-sepoi bahasa
menemani setia ..

Kami berlari... berkejaran ... abang.. adik...
mommy dan Ate...
Kami bergelak riang...
Menikmati kebahagian yang
sememangnya milik kami...

Kurakamkan setiap detik bahagia kami.
Aku tersenyum..... aku gembira....
sangat sangat gembira.

Anak - anak ku juga begitu.
Abang dan adik berlari bebas..
menikmati pagi tampa belenggu..

kami berkongsi cerita.. bertukar ketawa...
Sudah lama tidak kurasakan sebahagia ini...
Aku tidak mahu bersedih lagi...
Aku hanya ingin bergembira bersama
mereka yang aku sayangi...

Aku berjanji...
Aku akan menjaga keluargaku ini ...
Tidak akan kubiarkan mahligai
bahagia ku ini termusnah...
Tidak sekali - kali akan ku biarkan...

' mommy..mommy.....' Adik dan abang berlari kearahku.
Mungkin cemburu aku menghabiskan masa bersama Ate ..

' Wait sayang .. kids is here  .... 
 say hi to Ate darling...'
' Hi Ate... wat ape tu ? ' aku tidak pasti
 apa yang Sabastian jawab..
yang pasti anak manjaku itu tersenyum merelet.
 Dia berbica mesra dengan Ate


' iya... ote... ote... .... muah..muah.. lov u tuuu....'
adik menyerahkan talifon bimbitku kepada abang.


' yesssss...... yaaa.... we jogging... yaaa.. happy... 
yaaa.... aahaaaa... i promise... ok Uncle ...
i take care of mommy... ok.... yaa... i love you too..... 
yaa.... going breakfast after this....  ohhhh....
sure... like always?? ahhaaaa.... ok..ok....... bye... 
you too.... wait..     
Abang menghulurkan phone kepadaku.

' MOMMY... uncle nak cakap..'

 Talifon bertukar tangan...

'Lekas... pergi lari last round...'
' Yeeyyyyyyy.... ' keduanya berlari riang gumbira...
 Aku tersenyum ... Bahagia.



' Thank you sayang ....'
' Honey.... it's a pleasure for me... 
to be there with you and kids. '
' Me too sayang ... we going for breakfast after 
this .... would u like to have 
dinner - breakfast date like we used to be ? ' tanya ku manja.

' It's must be so wonderful honey ... 
did you bring your pinky ? ' Sabastian mencari tahu
' Ya... as always.... ' Aku tersenyum lag .
Ku lambaikan tangan tanda memanggil anak - anakku.
' Emmmmm.... can't wait to have dinner ... 
i'm staving now.... let me cook something honey..'
' Oh..ok..ok.... ' aku tergelak kecil. Sabastian juga.
 Dia akan kelihatan lucu sangat bila lapar.
' Are you going to have breakfast at 
the same place like we used to go after jogging?'
' Nopee...... we going to Mc D...... ha..ha..ha....'
kami sama - sama ketawa.
' OOOOOOOOO.... big breakfast hah??'
Aku hanya ketawa. Senang
 hatiku mendengarnya juga ketawa.

' ok honey.. drive safe .. i will 
surprise you with my dinner ok?'


OMG ... aku teruja. Seboleh-
bolehnya aku memaksa untuk
mengetahui menu makan malamnya.

' noooooooo HONEY .... it's gonna be supriseeeeeeeee..... '

Tuesday, 24 May 2011

chapter 7 ~ 3

' serius mommy? ' tanya anak bujangku sambil
menggosok - gosok kelopak matanya.

' i ye.... lekaslah .... nanti kalau lambat ... panas... lekas kejutkan adik ...'
anakku masih terpisat - pisat memandangku.

' Laaaaaaa... lekaslah ... mommy dah siap mandi ni... 
tinggal adik dengan abang jer lagi....'

Aku keluar . meninggalkan anak- anakku yang masih
lali dengan mimpi.Dari luar dapat ku dengar abang
mengejut adiknya. Agak sukar untuk abang membangunkan
adiknya.Aku harus memberi bantuan...

' Adik .... nak ikut mommy ngan abang tak? ' adik masih mengeraskan dirinya...
Masih mengantuk.. Abang bergerak kebilik mandi.. Terkial- kial bersiap .

' Adik ... bangunlah...' aku mengomol pipinya.
Pipinya yang gebu itu ku cium bertalu talu. Dia akhirnya membuka matanya.

' Ape tacau atik ni...' dia memelukku erat. Aku tersenyum memandanya.

'Mommy ngan abang nak gi jogging.... 'aku memancingnya.
' Nak ikut tak ? ... aku bertanya lagi... dia mengangukkan kepala walaupun
matanya masih tertutup rapat.

Kedua mereka bersiap. Kelihatan mereka amat gembira sekali .
Keduanya memakai T shirt Biru tua.

Kegembiraan mereka bertambah pabila aku memberi tahu bahawa aku
akan menemani mereka sampai petang...

' jadi.... lepas kita pergi jog... kite pergi breakfast ....then we go to club...
we play golf .. swimming then lunch .... ok tak ? '

' Yeeeyyyyyyyy..yeeyyyyyy........' mereka bersorak gembira.
Abang mengambil segala pralatan golfnya .. begitu juga adik.
Aku memasukan baju renang kedua mereka.

' today is my FAMILY day ..
Jst me n MY kiddo ... opppsssss... wth their ATE toooo...'
bisikku sendiri. mmmmmm..... tak sabar untukku melewati hari ini.
Bersama kedua putera jiwaku serta kekasih hatiku.. Sabastian.

Sunday, 22 May 2011

chapter 7 ~ 2

ahhhhhhhhh.... malas betul nak bangun..
rasa nak tidur setidurnya ....
bila aku buka mata ...
aku pasti teringatkan Sabastian .

Aku rindu dia ....
Aku rindu sangat .....

Aku cuba tidur lagi..
Aku cuba lelapkan mata..
Namun.. seperti biasa.. aku memang tidak boleh tidur siang!!!
Aku berkalih lagi... kejab ke kanan.. kejab ke kiri ....

Terdengar suara Crabby diluar pintu. Ku capai talifon.
' mmmmmm.... dah 6.15am ... ' memang biasanya Crabby kelaparan.
Aku bingkas bangun... Crabby melompat dan mengekori langkah ku.

Aku senang melihat Crabby makan.
nampak macam sopan sahaja. Aku tersenyum sendiri.

mmmmmmmmm.... aku tambah rindu lagi.
Aku berlalu meninggalkan Crabby ... biarlah dia menikmati sarapan paginya.
Aku kebilik anak bujangku.
Melihat keduanya tidur dengan lena... aku menjadi sayu.
Sudah seminggu aku mengabaikan mereka...
Setiap hari aku pulang lewat.
Setiap malam mereka makan dengan Iskandar.
Lewat malam baru aku jemput mereka.


Aku mengeloh lagi.. untuk yang kesekian kalinya.
Jam di decoder astro menunjukkan pukul 6.30am.
Masih awal untuk aku kejutkan kedua anakku ini....
Aku melangkah keluar... menutup pintu bilik ..
Ku capai tuala biru muda ... aku tersenyum lagi...
Tuala pemberian Sabastian .... aku terus melangkah..
menuju kebilik persiramanku.. namun langkah ku terhenti
Aku berlari meluru ke bilik tidurku. Talifonku berbunyi.
Dan nama SABASTIAN disebut berulang kali.

' honey ..... you there ...' sah...!!! suara Sabastian dihujung talian
' honey...please answer me.. i miss your voice ... i miss you....' aku memejamkan mata.
Sudah dua hari aku tidak menjawab panggilan darinya.

Aku masih membisu.
Debar didadaku hanya tuhan yang tahu.
Aku rindu... tapi aku enggan mengakuinya ..

' sayang....'
' ohhh honey .... thank you.. thank you for call me sayang ... and i hope 
i am still you sayang.... ' suaranya kedengaran agak perlahan .
Ada nada sedih yang tertahan. Aku tahu Sabastian merasai apa yang ku rasa.

' There is no reason why you not my sayang .... you will alwayz be my sayang ...' bersama derai
airmata ... aku akhirnya mengalah .. mengalah dengan rasa rinduku yang teramat padanya.

aku dan Sabastian .... sama - sama meluahkan rasa.
Sama - sama memujuk.
sama - sama saling merindu ...

dan akhirnya ...... aku tersenyum semula .....
aku cinta kamu .....

Saturday, 21 May 2011

chapter 7 ~ 1

Badanku sakit semua.
Luluh rasa isi tubuhku .... relai dari tulang temulangku..

Aku rasa penat yang amat sangat...

Dulu...
Suatu waktu dahulu ...
Aku pernah hilang jiwa dan juga ragaku.
Aku pernah mengharungi saat getir dalam hidupku.


Aku pernah jatuh....
Aku pernah jatuh lalu tersungkur ....
Begitu payah aku cuba bangun...
Lemah lututku untuk berdiri... tetapi ku gagahi...
Aku berlari dalam kesakitan...
Aku merangkak dalam kepedihan...
Walau tiada siapa pun yang tahu rasa sakit hati ini...
Walau tida siapa yang tahu rasa nyilu hati ini ...

Namun semuanya berubah ..
Apabila aku bertemu dengan lelaki inggeris yang bermata biru
Redupan pandangannya mendamaikan hatiku...
Senyumannya menghilangkan resahku ...
Segala bicaranya menyentuh kalbu...

Sudah lama tiada CINTA dalam hidupku..
Sudah lama aku hilang percaya dalam cinta..
Bagiku.... cinta itu tidak pernah wujud...
Bagiku... cinta itu terlalu sukar untuk aku mengertikan...

Aku pernah melihat bagaimana ibu terseksa kerana cinta...
Aku pernah merempat kerana cinta ibu kepada ayahku....
Aku pernah ditinggalkan oleh ibuku.... hanya kerana rasa cintanya
pada suaminya... melebihi aku... anaknya... yang masih hingusan...
Aku ditinggalkan....
Aku dibiarkan....
Namun aku bertahan kerana adik - adik ku....
Aku bertahan kerana aku harus menjaga adik - adikku....
Sehingga aku hilang rasa CINTA ku pada ibuku...
aku hilang rasa cinta pada ibu yang meninggalkan aku.....

Sehingga aku bertemu Iskandar ...
Lelaki yang menikahi aku...

Thursday, 19 May 2011

chapter 6 ~ 5

' Babe... next week kita tak ada job kan??'
' hruummmpppp.. nape ? '

aku tidak mengalihkan pandangan. Mataku leka mengadap screen computer.
Masih banyak gambar yang aku nak kene EDIT ...
dah seminggu aku melayan BLUES ... layan sangat perasaan .

Aku menangis sampai keluar airmata darah pun belum tentu
dia juga menangis macam aku .
Dia bersenang senang disana..
aku yang makan hati kat sini.

Malas aku nak layan lagi.
Asyik - asyik aku jer yang kene mengalah.
Yang kat sana semua pun penting sangat buat diakan.

Anak dialah ...
sapupu dia lah..
kejab - kejab abang dia pulak.
hurmmmmmm.... di bekas BINI dia pulak.

' i need to be wth them honey ... a lots of things going on here ..... 
  i'm sorry if that taking
me away from you .... but they need me .... '

aku sepatutnya sedar.
aku siapa kan?

' weiiii.... aku tanya nie...' farhana menyiku lenganku.
' nape??? ' aku agak marah .
' Adoiii yaiiiiiii..... ni tak lain tak bukan.... gaduh ngan Tien .. pastu moody!!! yang jadi
mangsaaaaaaaaaaa ..... mak juga!!!!! MENCIK tau!!!! '

Aku buat tak tahu aja. Aku tau sikap ku kengkadang melampau . Aku tak tahu kenapa aku misti lepaskan geram pada Farhana .Yang salah Sabastian .

Tapi itu bukanlah niatku sebenarnya. Aku cuma tak ada mood. Aku sebenarnya tak
tahu kemana arah tujuanku . Apa sebenarnya yang terjadi . yang pasti ... Sabastian menyakitkan HATIKU .
Dan sesungguhnya aku amat amat kesal dengan sikapnya.

' sorry babe ..... ' bisikku dalam hati. Farhana berlalu meninggalkan aku.
Aku kembali menatap screen komputer. Dah tiga jam aku mengadap.
Sekeping gambar pun aku belum edit lagi !!! ADOI!!!! parahnya jiwa.

chapter 6 ~ 4

Mentari muncul lagi.
Melebarkan sinar suria menerangi alam.
Sang bulan berlalu menyembunyikan diri.
Mengundur diri.
Kerana menyedari diri tidak diperlukan lagi..

ya.. bulan ... kamu hanya diperlukan dimalam hari..
sewaktu kelam menyelubungi maya. Sewaktu gelap
menutupi kecerahan sinaran mentari...


Begitulah yang aku rasakan kini.
Begitu diriku tidak diperlukan lagi.
Begitu diriku terasing jauh .

Aku tidak pernah merasa dekat dengan anak - anaknya.
Tidak seperti Abang dan Adik yang rapat dengan dirinya.
Adakah bukan wanita pilihan mereka sebagai pendamping bapanya?
Adakah aku bukan pilihan yang tepat buat menemani bapa mereka?
Mereka kah yang tidak menerima aku..
Atau hanya aku yang terlebih perasan ...
perasan bahawa bapa mereka menyintai aku?

Kenapa sukar bagiku untuk bernafas?
Kenapa sukar bagiku untuk aku menikmati kebahagian hidup ini.

Sukar membayangi jawapan bagi persoalanku.
Sukar untuk ku menerima jawapannya ....
Dan sukar untuk aku akui jawapan itu...

Aku mahu bahagia itu milik ku...
Namun apa daya....
Bahagia itu bukan milik ku seorang ....

juga Sabastian...
dia bukan milikku seorang...

tapi aku tahu.... cintanya untukku selalu ada ...
seperti adanya matahari menyinari pagi...
dan bulan menemani malam...

Setiap hembusan nafasku ada cintanya..

chapter 6 ~ 3

Masa berlalu pantas.
Sedar tak sedar sudah dua bulan kami berjauhan.
Terpisah antara dua benua.
Terpisah dari dunia yang nyata.

Jarak...
Masa..
dan
keadaan memisahkan kami
namun kami berusaha...
kami mencuba sedayanya untuk menghadapi segala halangan yang mendatang..

Hidup ku berubah.
Aku menghadapi segalanya sendirian disini.
Segalanya janggal kurasakan.
Tapiku teruskan jua.

Menanti hadirnya dia kembali..
kesisiku.

Hampir setiap malam
kami ber chatting di YM
bercakap ditalifon..
Indah ....
Sungguh indah perasaan rindu dan merindu.
Kiriman email.. kad - kad elektronik menjadi TREND dalam
hubungan kami..

Setiap pagi aku menerima kad kad kiriman dari kekasih hatiku.
Kengkadang bunga segar ynag dikirimkan kepadaku.
dia sering mengejutkan aku.
Pernah suatu hari...
Sewaktu aku dan Farhana baru pulang dari rumah
Datin Martila , seorang pemuda
menunggu dihadapan kedai dengan sejambak bunga.
Dan ternyata bunga itu adalah kiriman Sabastian.
Hatiku berbunga keriangan.

Sabastian seorang yang romantis.
Seorang yang penyayang ...

Namun ada kalanya kami berselisih faham
Perselisihan masa terkadang menguji kesabaran kami.
Kengkadang aku sendiri tidak menyederi...
Perubahan sikapku ini.

Aku menjadi terlalu sensitive.
Hanya kerana dia tidak membalas emailku..
atau aku tidak membalas TEXT darinya ...
ribut melanda dengan tiba tiba.
Aku pasti merajuk..
Aku pasti membuatkan Sabastian keliru dengan sikapku ini.

Namun rajuk ku tak kemana..
dikala aku mendengan suaranya ...
aku pastu sudah melupakan segalanya...


'honey ... would you please .... don't act like this....
you know that   I LOVE U ... and nothing going to change that ....'


disaat itu .... hanya airmata gembira yang mengalir .. menjadi saksi cintaku.
Cinta yang tidak pernah terpadam buat kekasihku , Sabastian .

Wednesday, 18 May 2011

chapter 6 ~ 2

Hurmmmmmppppp ..... menunggu adalah sesuatu yang amat sakit .
Kesakitan yang tidak dapat hendak digambarkan.
Peritnya amat menusuk kalbu.
Pedihnya amat tidak terkata...
hanya Tuhan yang tahu...

Tapi apa yang boleh aku lakukan..
keadaan memaksa ...
keadaan menyebabkan semuanya terjadi ....

Aku rindu ...
tapi apa daya ku ....

Monday, 16 May 2011

chapter 6 ~ 1

Dah tiga jam aku kat sini... Satu panggilan pun tak ada . Satu email pun tak masuk.
YM pun kosong!!!!
Mana dia pergi ni.
Tension betul!!!
Dia tak tahu yang aku ni dok tunggu dia kt sini.
Kalau ada apa - apa hal tu tak reti nak kasi tau. Bikin orang sebal sahaja.
Pantang betul aku...

Yang jadi masaalahnya... bila aku sebal kat dia.
Orang - orang disekeliling aku meluat pulak dengan aku.
mmmmmmm.... geram betul.

'Sarah ...'
' mmmmmmm....'
'Jom makan ......'
'Malas lah... tak lapar hari ni '
'mmmmmmm.... tak lapar ke...
tak dapat berita dari Tien? '
Kan aku dah kata ... Memang sah sah
Farhana boleh baca sikap aku .
Aku makin sebal. Dah lah Sabastian
senyap jer kat sana. Si Farhana ni pulak sibuk
ngan perut dia yang LAPAR tu.
Aku ni selagi tak dapat berita dari
Sabastin selagi tu tak rasa lapar.
mmmmm.. kalau sepuluh hari Sabastian tak hubungi aku....
mungkin aku dah kurus dari Farhana.
Hi..hi..hi.... rosak otak aku ni.

'Jomm..jommm.... ' aku shut down lappy.
Kunci kereta dan hand bag aku capai.
Terkocah - kocah si FARHANA bersiap.

'Kejab Babe... mak nak tencing .... '
Farhana berlari kebelakang. Aku tersenyum sendiri.
'Tadi iya..iya nak makan....' gerutu aku dalam hati.


Tit..Tit..

ada email masuk. Perlu kah aku melihat nya.
Ah.. malas aku. Phone aku masukan kedalam hand bagku.
Pasti Sabastian. Mengingatkan dia aku jadi geram.
Marah pun ada . Sesuka hati saja buat aku tunggu.
Macam aku tak ada kerja lain nak buat. Menyampah .

'Lekaslah nyah!!! mak tunggu kat bawah tau..' jerit aku.

'laila nak pesan apa- apa ke? nak saya bungkus? '
Laila hanya tersenyum. kelihatannya dia memikirkan sesuatu .
'Tak yah lah kak... kang si Farid datang... ajak makan sekali ..'
tersipu-sipu dia.
'Amboiiiiiiii... bukan main lagi si Farid ye..
dia ajak ko sorang saja kah?'
Laila kemerahan. Dia menggangguk perlahan.

'Jom...jom....' Farhana mencapai tas tangannya.
'Jom mak.... i lapar ni..'

Tuesday, 10 May 2011

chapter 5 ~ 5

' Bila along nak balik sini lagi '
pertanyaan Busu aku balas dengan senyuman.
Aku sendiri tidak tahu bila aku akan kembali lagi.
Dah besar adik adik ku. Acik pun dah tingi macam galah.
Aktif dia bersukan... macam aku zaman sekolah dulu.

Cuma aku tidak berpeluang untuk mengorak jauh dalam sukan.
Kemiskinan membataskan aku.
Masih ku ingat bagaimana kasut sekolah ku koyak sewaktu aku mendarat dalam
acara lompat jauh. Walau aku menang dipertandingan itu... tapi aku
malu kerana kasut sekolahku yang satu satunya ada koyak rabak.
Kawan- kawan semua ketawakan aku.
Aku malu.

Aku pulang kerumah dengan kasut yang koyak rabak.
Pada emak aku tunjukkan dan berharap dapat gantikan aku kasut baru.
Tapi aku lagi dimarahinya.

'Pandai sangat pergi lompat tu kenapa? mende yang awok dapat dari bersukan tu?
medal tu boleh beli kasut awok ke? '

Aku hanya mendiamkan diri. Nak jawab pun tak ada gunanya.
Aku harus mencari jalan untuk mendapatkan kasut sekolah baru.
Kalau tidak... bagaimana aku hendak kesekolah esok.

Mmmmmmm.... masih ku ingat hari itu.Betapa aku menagis sambil memecahkan tabung buluhku.
Duit hasil jualan kerepek dan juga sayuran kampung. Juga duit saki baki belanja sekolah. Itu pun jarang - jarang aku dapat duit belanja. Duit raya juga aku sumbat kedalam tabung buluh ku itu.

Habis semua duit tabung aku keluarkan
Aku bergegas bersiap. Aku harus mengejar bas untuk kebandar.

Tapi hari ini... Ateh.. Acik dan Busu dapat bersekolah dengan sempurna.
Emak sudah berniaga . hasil jualannya mampu menanggung persekolahan adik - adikku.

Anjang juga sudah dewasa.
Sudah setahun dia kembali kekampung. Sambung belajar di MARA.
Empat tahun dia tinggal bersama ku
Sedari umurnya 13 tahun.
Emak agak susah dikala itu. Walaupun emak masih punya suami.
Ya... suami yang merupakan abahku.
yang tenggelam kemudian timbul.
Tambahan pula Anjang amat lemah dalam pelajarannya.
Sampai ke darjah enam pun dia masih gagal mengenal huruf dengan baik.
Berbeza dengan Tam dan Acik.
Tam baru naik tingkatan satu. Namun dia juga bernasib baik kerana tinggal dengan
Arwah Atukku. Cuma Ateh , Acik dan Busu yang emak harus sekolahkan.
Aku cuba cuba meringan kan beban mak..
Abang baru berumur 3 tahun dikala itu.
Iskandar juga setuju dengan cadangan aku.
Sekurang kurangnya abang ada kawan.

Bermulalah episod baru hidup Anjang.
Membesar bersama abang..
Mereka rapat ... dan Anjang belajar membaca dan menulis
bersama abang..

Monday, 2 May 2011

chapter 5 ~ 4

Berhari lamanya aku disini.
Merehatkan minda.
Mencari damai dijiwa.

Lama aku tinggalkan kampung halaman.
Lama aku menghilangkan diri dari kemarau
panjang .

Aku pergi meninggalkan segala kenangan pahit hidupku.
Luka yang amat dalam .
Kesan parut yang masih berbekas kini.

Entah mengapa,
Entah kenapa ...
Kenapa dan bagaimana aku boleh berada disini.

Berada disini
sama ertinya aku mengimbas kenangan lama.
Mampukah aku melakukannya...

'if only you here sayangku .....'
aku rindukan Sabastian.
Hanya Sabastian yang memahami diriku.
Hanya Sabastian yang tahu betapa pilunya hatiku ini
Hanya Sabastian yang tahu betapa aku ingin kembali kesini.


'Honey.... just go while you have chance to go.... '
'But sayang .... '
'I know ... i know it's hard for you honey .....' bahuku disentuh .
Sentuhannya amat mendamaikan perasaanku yang bergelora.
Tubuhku dibawa rapat ketubuhnya. Pelukannya amat erat.

' Only you can decide honey... remember.... learn how to forgive ...
n forget .... take your time... i'm here... always with you.. promise '
Bisik Sabastian ketelingaku.

'Mommy...mommy....' hujung baju ku ditarik Adam.
Aku tersenyum lagi. Kenagan manis aku dan Sabastian
hilang. Namun aku benar benar merasakan Sabastian ada bersamaku sebentar tadi.
Dia benar - benar ada bersamaku.

'A C K ' ...... aku tersenyum lagi.

Sunday, 1 May 2011

chapter 5 ~ 3

Lady, when you're with me I'm smiling
Give me all your love
Your hands, build me up when I'm sinking
Just touch me and my troubles all fade

Lady, from the moment I saw you
Standing all alone
You gave all the love that I needed
So shy like a child who had grown

You're my lady, of the morning
Love shines, in your eyes
Sparkling, clear and lovely
You're my lady

Lady, turn me on when I'm lonely
Show me all your charms
Evenings, when you lay down beside me
Just take me gently into your arms

You're my lady, of the morning
Love shines in your eyes
Sparkling, clear and lovely
You're my lady

Lady, of the morning
Love shines, in your eyes
Sparkling, clear and lovely
You're my, lady!





love , Sayang


mmmmmm.... aku sungguh terharu . kiriman lirik lagu dari kumpulan styx sungguh menyentuh kalbu.
rasa cinta dan sayangnya terhadap aku . Tak mungkin ada insan lain yang menyayangi diriku ini. Ingin rasanya aku berlari dan kesisinya dan mendakapnya kemas. Kemas sekali . aku tidak ingin melepaskan nya pergi. Tidak mungkin.. dan memang aku tak ingin.....

Friday, 29 April 2011

chapter 5 ~ 2

MMMMMMMMMMM..... damainya Desaku yang tercinta.
mentari malu malu menunjukkan sinarnya . langit sungguh cerah dan mendamaikan
Jemariku pantas menekan punat kemera OYLMPUS pen kesayanganku.
Merakam keindahan pagi yang mendamaikan. tak cukup dengan Kamera...
Talefon ku juga menjadi saksi keindahan pagi.
Merakam setiap detik yang amat bermakna dalam hidupku.

' my morning '
beberapa keping gambar yang sempat aku rakam ku kirim ke email Sabastian.
dia pasti menyangka aku masih tidur .

' Honey ... all the pics so WONDERFUL ... wish I can b there wth u ... mmmmm what a wonderful moment..  I miss u sooo much my honey baby ...'

balasan email dari Sabastian membuatkan aku tersenyum . Senyum yang amat manis sekali.

' U here darling..alwayz wth me ' sambil tersenyum aku menekan butang SEND .

Jarang aku merasa Sabastian jauh dariku. Sejauh mana pun dia berada..
aku tetap merasakan dia amat hampir dengan ku.
Aku masih bisa meghidu aroma pewangi yang sering digunakannya.
Seolah olah bau itu sudah sebati dengan ku.
Kemana pun aku melangkah... baunya itu menemani aku... sangat setia menemani aku.

' Tq my sweet baby ... pls b carefull n pls keep my LOVE safe wth u .... will u honey  :) '

mmmmmmm.... dia memang bijak bermain dengan perasaanku. Membuatkan aku
semakin menyayangi dirinya ......

' will always do my dear sayang ...... only u  '
' sayang awak sangat ...... '

Thursday, 28 April 2011

chapter 5 ~ 1

Perjalanan pulang ke kampung aku agak mencabar. Cerunan dan jalan yang berliku
membuatkan aku agak - agak takut untuk memandu.Gayat.

Adik dan abang masing - masing hanyut dibuai mimpi. Yanti juga .
Kini tinggal aku dan Crabby ,peneman setiaku.

Crabby.. kucing ku yang GEMOK dan gebu. Sangat Demand. Bab makan dan
juga tandas. Crabby hanya makan makanan kucing dari jenama WHISKERS  dan juga FRISKIES.
aku pernah menukarkan makanannya kepada jenama yang ada di PET WORLDS.haram disentuhnya.
Siap mogak tak makan lagi. Geramnya hati aku ni tuhan sahaja yang tahu.

Tapi.. dia adalah penyambung kasih aku dan Sabastian.
Sabastian menghadiahkan Crabby kepadaku. Sudah lama anak - anak ku berkeinginan memiliki PET.
tetapi kerana ketandusan waktu dan aku masih belum yakin dengan mereka berdua untuk menjaga PET mereka... sehinggalah Sabatian hadir dalam hidup kami.

Menurut Sabastian , semua ini boleh mendidik anak - anak menjadi seorang yang bertanggung jawab.
Cara dia mendidik anak nyata berbeza dengan caraku.
Maklumlah... orang kita ni penuh dengan segala pantang larang.

' mmmmmmm.... rindu pulak rasanya ... dah pukul 7 pagi kat sana ni...' bisik ku perlahan.
aku tersenyum sendiri . Mengingatkan Sabastian pasti akan membuatku tersenyum .

Redupan renungan matanya membuatkan aku terpesona .
Bicaranya ... keprihatinnya... segalanya menyentuh kalbuku

Sukar bagiku untuk menerima cintanya. Disaat aku masih berduka dan
keciwa dengan Iskandar . Namun kesabarannya membuatkan aku bahagia.
Aku lupa segala deritaku ketika bersamanya.

Bersamanya aku bisa menjadi diriku sendiri.
Aku bisa menagis semahunya.
Aku bisa mengungkapkan segala ketidakpuasan hatiku.
Bersamanya aku yakin denagan segala apa yang aku lakukan.
Aku menjadi diriku yang amat -amat kontra dengan apa yang mereka
disekelilingku kenali aku .
dan aku amat - amat bahagia ..

'sayang.... miss u sooooo much... i wish u here with me ..... '

Wednesday, 27 April 2011

chapter 4 ~ 5

 Gud morning my dear sayang ... i'm abt to leave 
to MOM hse wth KIDDO .... it's really last minute programe ..
suddently I MISS MOM.. n also her COOK ...
hi..hi..hi... wish U were here n we can asked MOM to 
cooked something
special for us... mmmmmmmmm........... 
masak tempoyak.....

kisssss... if u wake up ... pls text or email me... 
if late reply means i still driving

love u darling ...


kissss.. HONEY baby... 



Butang SEND ku tekan. Sambil tersenyum aku dapat membayangkan
betapa Sabastian akan terkejut . Biasanya aku amat payah untuk pulang kekampung.
Kebiasaannya aku akan mengelak bila mak atau adik ku menalifon meminta aku untuk
pulang ke kampung.
Aku masih ada rasa marah .. aku masih ada rasa sakit hati ..
tapi... aku tak tahu kenapa aku rindu..
terbayang bayang wajah ibuku.

Mak Cik Ani... itu lah gelaran popular ibuku. Bukan setakat kawan kawan ku
memanggilnya dengan gelaran itu. Kadang - kadang aku juga memanggilnya begitu.
terutama sekali bila ada anak- anak jiran bertandang untuk membeli juadah minum petang.
Mak cik Ani memang terkenal denagn kepakaran membuat segala jenis kueh mueh . Paling special
kek batik biskut merrie. Bukan setakan jiran jaran... malah aku dan adik ku Fareez , siap
sorok untuk bekal pulang ke KL lagi. Siap bergaduh sesama sendiri.

'baby... abang.. jom cepat ... nanti lambat kita sampai rumah nenek'
aku membawa CAGE milik crabby . senang nak berjalan- jalan nanti.
Ketiga mereka .. baby - adam duduk di seat belakang sekali . Abang macam biasalah..
penakut ... duduk di barisan kedua belakang...
Crabby - macam biasa dia pasti disebelah pemandu... Teman buat berbual nanti..
ha..ha..ha... gila agaknya aku ni... Crabby kan kucing.. Mana boleh borak.

Yanti turut berasak dalam kereta. duduk bersama abang dibarisan tengah.
Kini kami semua akan bergerak menuju kedesa yang tercinta.

Sunday, 24 April 2011

chapter 4 ~ 4

' Hari dah nak petang nie....kenapa tak makan lagi ni? '
' Ni hah... nak kene touch up sikit lagi ... malam nak jumpa ngan Mimi '
' laaaa.. kot yer pun makan lah dulu .... kang sakit susah mak ni tau!!! Tien sah - sah
marah kat I nanti......makkkkkkkkkkkkkkkk juga nak jawab nyah!!!! '

aku ketawa berdekah . farhana suka sangat buat lenggok ala - ala nyah.
sepinggan nasi ayam HAINAN terhidang dimeja .
Air asam boi juga . ' MMMMMMM.... ni yang buat mak sayang kat nyah!!!'
aku membodek Farhana.. Dia cuma mencebik kan bibirnya .

' Dah makan .... haaa lagi satu.. rentikan lagu tu boleh tak??? semak telinga ...
dari semalam lagi lagu tuuuuuuuuuuuu aje!!! Tien baru bagi lah tu!!! '

'Tutup lagu ni...??? mana boleh..' sekali lagi aku meminta pengertiannya Farhana.
Lagu Sugar Sugar menjadi muzik latar . Memang dari semalam lagi aku mainkan lagu itu .
'alaaaaa.... bosan lah.... pasang lah lagu lain ....'
'mmmmmm....... jab lagi lah!! bile customer u sampai .. i tukar yerr....'
tanpa mempedulikan memek muka Farhana aku terus menyuap nasi ayam kemulut.
Mengunyah secara perlahan ... menikmati keenakan Nasi AYAM HAINAN ..
Dari restauran Sri Sianta..

' honey ... eat nicely ...'
' only if you eat with me....'

itu pesan sabastian di setiap kali kami CHAT
Dia memang sudah masak dengan perangaiku yang
suka mengabaikan diri sendiri .

aku tak suka makan sendirian . Bosan tau.. macam tak ade feel ...
hrummmmmm... rasa macam nak balik kampung lah... Bestnya
dapat makan ramai - ramai .

' Babe ... nak ikut balik Paris tak?? '

Saturday, 23 April 2011

chapter 4 ~ 3

' amboiiii... jiwangnya cik kak kita ni.' Usik Farhana . Semuanya gara - gara aku
kiss Sabastian tadi .
' Ala... dengkilah tu.... '
'Eh tolong yerrr.... setakat kiss ..kisss kat phone tak ada maknanya .... kita dapat kisss
for real tau!!! '
'Iyalah... kita tau lah.... suami awak tu romantis kan...
lagi pun dia ada depan mata awak ... boleh lah dapat kiss for real...'

aku sedih bila mengenangkan Sabastian . Rindunya aku rasa padanya . Sudah tiga bulan dia
meninggalkan aku. Urusannya di US belum juga selesai. Masa beredar terlalu perlahan
teramat perlahan ...

' Hoiiii..... beranganlah tu....  '
aku hanya tersenyum ... kalau lah Farhana tahu yang aku bukanlah berangan..
tetapi aku berimpian

Impian ku untuk bahagia... selamanya.. bersama Sabastian .

Friday, 22 April 2011

chapter 4 ~ 2

jiwa ku gelisah
setelah segala onak dan ranjau
yang telah pernah aku lalui ....
mematangkan hidupku ini ..

namun..
aku sering dibayangan kenangan silam
yang membuatkan aku takut untuk berharap
takut kecewa..
aku sudah puas merana
sudah puas menangis
namun ...
apakan daya diriku ini
airmata adalah peneman setiaku ...

aku menangis dikala aku sedih ..
disaat aku hilang semangat ..
disaat aku hilang arah ...
aku manangis semahu mahunya ....
ruang bilik kesayangnya ku ini...
menjadi saksi kepada segala apa yang kurasa

namun...
aku akui...
dengan menangis..
aku rasa lapang...
dengan mengalirkan airmata
aku dapat meluahkan segala yang terpendam ....
aku rela begini...
menangis sendiri
kerana hanya diri ku sendiri yang
boleh menyimpan rahsia diriku ini ...

tapi kini...
aku lebih bahagia..
aku berkongsi airmata dengan kekasih hatiku Sabastian
aku senang mencurah segala derita hatiku kepadanya
aku bisa menangis semahu mahunya dalam pelukannya ...
aku bisa menangis sepuas puasnya sambil dia membelai rambutku
tidak pernah aku merasakan betapa aku
berasa selamat seperti apa yang aku rasakan
sewaktu Sabastian memujuk dan memeluk ku erat.

Sabastian , kekasih ku
ku harap dirimu tidak jemu
menghapuskan air mata yang jatuh berderai dipipiku
hanya kamu yang pernah melihat airmata ini...
kerana kamu yang tahu siapa diriku ini ...

karana hanya kamu yang mengenalku
sebagai diriku
yang sebenarnya aku....

yang sebenarnya tanpa aku berpura pura kuat
tanpa aku berpura pura menjadi tabah
tanpa aku berpura pura semuanya ok ...

sabastian ...
terima kasih atas pengertian yang kau berikan padaku
terima kasih atas segala kasih dan sayang serta segala kepercayaan mu
padaku.

sesungguhnya .... aku cinta kamu dan bahagia bersama mu ....
aku bahagia kerana ada kamu.

Chapter 4 ~ 1

Setiap perhubungan yang terjalin , Pastinya amat bererti buat setiap pasangan itu.
Suka dan duka silih berganti ... Bak kata Sabastian life is not every day nice like a smell of roses.
We did argue ... rajuk dan memujuk. Kejauhan ini membuatkan hatiku bimbang. Resah .. curiga ..
Apa yang harus aku lakukan .... Aku sendiri tidak tahu.. aku keliru ...
Kuatkah cintanya kepadaku ...
Setiakah dirinya pada diriku ini??
Siapa aku kalau dibandingankan dengan wanita yang pernah hadir dalam hidupnya.
Siapakah aku dihatinya .....
Perkenalan kami yang singkat... memutikan rasa cinta .. membuahkan rasa sayang....
merinbunkan rasa kasih .... Namun ...akarnya masih tidak utuh memasak bumi .. Tanahnya masih
merah dan harus digembur.
Dibaja dan dijaga.

Aku...
sering terabai. Sering menjadi HEROIN dalam semua cerita
dan babak dalam episode hidupku.
Dari kecil aku berusaha sendiri.
Ditinggal ibu kerana mengikut SUAMI nya yang tercinta.
Meninggalkan aku bersama 3 lagi adik lelakiku..
atas alasan ....
' kesian abah along...
nanti siapa nak masak untuk dia ....'
bukan salah aku kalau tiada siapa yang hendak masak untuk ayahku.
dia pergi meninggalkan kami semua
kerana dia lebih cinta kan KEKASIH gelapnya.
Aku.. ibu serta kelima adik adik ku ditinggalkan pergi begitu sahaja..
Dua tahun Dia hilang tampa kabar... kini pulang..
lalu ingin membawa kami semua pergi.

Namun aku ..angah.. uda dan andak masih bersekolah. Dengan hasil ibu menoreh getah .. mengutip hasil hutan ...pucuk chemperai dan mengutip pucuk paku ditebing sungai ... dan kami berempat turut
menjual kerepek disekolah.
Hanya kerana aku ingin mengubah nasib diriku.
Aku menolak untuk mengikut abah pergi.
Aku tidak pasti akan dapat bersekolah dengan sempurna ditempat baru..
KERANA aku tahu.... siapa AYAHku

Berdosanya aku ini.. Derhakanya aku..
Namun .... kehilangannya tampa berita selama dua tahun yang sudah...
membuatkan aku tidak langsung ingin mendekatinya...
apatah lagi tinggal bersamanya.
Hati aku sakit....

Masih segar diingatan ku..
bagaimana aku setiap hari berjalan ke kedai wakil POS
mengharapkan kiriman berita beserta wang kiriman daripada ayahku yang jauh dimata
Namun... setiap hari aku hampa...
sehinggalah hari itu..
setelah dua tahun menghilang...
dia muncul
dan meminta kami semua pergi bersama..
untuk memulakan hidup baru..
Namun dek kerana persekolahan yang masih ada sepenggal...
Ibuku.. meminta kami untuk tinggal dirumah usang kami
sehingga tamat persekolahan...
Bayangkan.....
Aku ...
seusia 11 tahun ... harus menjaga 3 lagi adikku yang masih belajar....
mampukah aku...
benarkah bagai dijanji....
'Nanti abah kirim duit belanja ... setiap bulan....'

haruskah aku percaya ....... 

Wednesday, 20 April 2011

chapter 3 ~ 5

sayang :  hi baby

Me : sayanggggg.... there u r?
Me : where have u been?'
Me :  i wait for u here so long already....

sayang : sorry honey ... i b outside the hse jst now.
sayang : weather r so nice today

Me : really? u sure u jst sit outside? somebody wth u?


sayang :  yes honey... i do sit outside the hse 
sayang : n yes some one wth me...

Me : oh really?? i know u not alone...
Me :  it's ok then...
Me : u carry on wat u did.. n wat u want to do

sayang :  honey.... dont u want to know who is wth me?

Me : if u want to tell me...

sayang :  honey....

Me : yes ...

sayang :  i hve my lady next to me ... holding her hand n look at the sky ...
sayang :  i'm wth u.... all evening honey ....

Me : really? u keep me safe wth u all the time ?

sayang : off couse I do Honey... i think abt u all day long

Me : tq sayang ... i'm know u do think of me...
Me : coz  i also do the same things...

Monday, 18 April 2011

chapter 3 ~ 4

'weh.. kau kenapa?.. nape tak siap- siap lagi ni? ' Jerkah farhana membuatkan aku kembali kelam nyata.
Entah kemana - mana aku tadi.
'Alah... aku malas nak pergi ni ... kau jer lah ... aku ngak mood ni!!!' jawabku acuh tak acuh lalu menutup mukaku dengan PILLOW PET - hypo . Bantal kesayanganku...
' Ewah- ewah..... cantiknya muka ... project ni besar tau.. wedding anak Datin Rosmah .. Kau bukan tak tahu Datin tu kalau tak ada kau... pot-pet pot-pet dia tak habis.... Bangkitlah... mandi ... i nak make up dulu... U bangun pergi mandi...' Kata Farhana memang jarang aku bantah.
Menjawab pun malas. Hanya farhana yang faham aku. Walau dia jarang menunjukkan nya .. namun aku tahu dia megerti.

bib bib

aku pantas bangun. Menerpa kearah talifon NOKIA e71 milikku yang penuh dengan manik yang sungguh comel. Bunyi push email membuatkan aku mendapat semangatku yang hilang entah kemana.

'Honey .. sorry abt not waking u up this morning ...my sister Jeniffer is coming to surprise me.. We are out to Patrick Hse n Having lunch there... till i din't realize the time... i'm sorry honey ... how u doing tis morning my baby .... did Ariff goes to school with good food ... where my little buddy? still sleeping?
r u going to Datin she today .... pls email me. I be here 




love , Mr S




' Ha... balas lah... tak payah terkebil - kebil . cepat sikit ' sekali lagi Farhana membawa ku keduania nyata.
' Ah... malas..... benci tau ...' aku bingkas bangun dan mencapai tuala...

' i nak mandi ni cik puan hana ... kang lau Sabastian call kata aku bussy tau ' aku mula wat acting yang paling cantik. Kalah Fasha Sanda tau..

' Ye lah tu... kang bunyi phone je.....' belum pun habis Farhana berkata.. talifon bimbitku berdering lagi.

lagu rindu setangah mati serta nama SABASTIAN.... Sabastian ....

' Yes........' jawab ku acuh tak acuh
' ahaaa....'
'Well.... ya... it's ok....'
'Nooooo....nooo i'm not...'
'Ya..... i'm getting ready.... ahaaaa... yaaa..yessss... mmmmm... with Hana...'
'mmmmmm...... hrummmppppp ... i'm going to have shower now.... ' sambil menjeling ke arat Farhana
'mmmmm..... i miss u too ... ok ... baiklah ... yaa.... promise? ..ohhh... ok... 'senyuman sudah melebar.
Farhana turut tersenyum.... ' she smiling Sabastian .... very big!!!! ' jeritnya. Sabastian turut ketawa..

'Ok sayang... i got to go... showerrrr..... NO!!!! nooooo..... i call u before i meet up with dating .. yaa... No... can email... Hana drive... ok.. love you too...muah... mmmm... bye...'

aku berlari ke kamar mandiku . Aroma lavender daripada SPA filter cosway mengamit jiwaku. Seharum cinta Sabastian padaku. Setiap kali apabila Sabastian menyatakan cintanya padaku , aku pasti diawangan.

Sunday, 17 April 2011

chapter 3 ~ 3

Sehari .... dua hari..... tiga hari.... sampai berapa hari pun aku kira ... aku masih awal sehari. Malaysia dan USA .Aku pagi Sabastian Petang. Aku mau tidur dia baru bangun . Aku sarapan dia dinner ... Namun itu semua bukan masaalah bagiku . Sedaya upaya aku akan meluangkan masa untuk bersamanya . Mungkin ada yang merasakan adalah tidak logik percintaan jarak jauh seperti aku ini .... Ada sesetengan rakanku hairan.. mengapa aku mempercayai cinta ku pada Sabastian yang jauhnya beribu batu.  Yang lagi penting.. mengapa aku terlalu percaya pada cinta lelaki asing dari benua asing yang bukan siapa - siapa pun.
Aku juga tiada jawapan untuk itu. Apa yang pasti aku percaya pada apa yang aku rasa.
Aku rasa bahagia pabila bersamanya... walaupun hanya dia menemani aku diruangan maya ini.
Aku rasa selamat setiap kali berbual dengannya. Aku rasa senang berkongsi cerita dengannya.
Segala suka duka ... Segala rasa yang ada ... hanya untuknya ...

Aku tidak pernah kesal menyintainya. Walaupun adakalanya hati ku terguris .Aku senang terasa . Terkadang aku merasakan PERCINTAAN kami memang terhalang . Terkadang aku merasakan seperti tiada gunanya meneruskan hubungan ini. Namun ... aku tidak pernah dapat melupakan dirinya .Pertelingkahan ...rajuk merajuk ... salah faham sering terjadi lewat hari ini.
Namun aku dan Sabastian pasti kembali lagi ke satu sama lain. Aneh.. aku menangis kerana dia... Namun dalam sesaat aku pasti tersenyum riang.

'Honey ... I'm sorry ' 

dikala dia melafazkan maaf ... aku sudah mula rasa bahagia. Kerana aku sememangnya cinta dia ... hanya dia ....

Saturday, 16 April 2011

chapter 3 ~ 2

Aku tenang kini. Jiwaku hilang gelora ombak Thusnami. Walaupun jarak antara benua memisahkan aku dan Sabastian namun cinta kami tetap bersemi . Aku akui hidupku agak kosong .. masa- masa lapang ku banyak terisi dengan kenangan ketika bersamanya.

Walau agak sukar... namun aku , adam dan arif sentiasa merasakan bahawa Sabastian sentiasa dekat bersama kami. Memang agak kelakar diawalnya. Adam agak keliru bila Sabastian mengucapkan Good morning disaat kami hampir mahu tidur. Sabastian akhirnya ketawa berdekah-dekah apabila Adam menegurnya.


'We sleep at night lah Ate ... not morning 'Arif juga akhirnya dapat memahami keadaan perbezaan waktu antara kami. Sabastian tidak lupa menghubungi kami sebelum waktu anak- anak masuk tidur . Biasanya kami berbual melalui Yahoo Massager.

Masih aku terkenang... bagaimana kau bersusah payah ke kedai komputer milik adik angkatku , Azizul.
aku memaksa dia untuk memuat turunkan segala kemudahan untuk chating. Sampai naik bosan dia mendengar segala permintaan aku.

kelakar... memang kelakar... tapi itulah kisah cinta aku dan Sabastian. Kisah cinta antara dua benua yang sungguh jauh berbeza. Setiap pagi aku akan dikejutkan oleh bunyi 'bib..bib...'
Bunyi yang menandakan TEXT in dari YAHOO id Sabastian ke talifon bimbitku.Aku pasti tersenyum lebar.Walaupun mataku belum terbuka sepenuhnya. Tetapi bahang kasih dan Aura cintanya membuatkan pagiku sungguh bahagia .

' morning honey... wake up.. time for ariff to get ready to school ...make him a very good breakfast... n NICE lunch box... love u honey .... muahhhhhhh.......   '

romantis kan????

p/s - sayang awak sangat........  

Friday, 15 April 2011

chapter 3 ~ 1

'Amboiiiiii cik kak... lebar senyum? ' Farhana menegurku . Gadis genit berasal dari bintulu
serawak mengusik ku. Aku sedar sudah hampir dua minggu aku MOODY tak tentu arah. nasib
baik kesemua rakan disekeliling ku agak megerti akan keadaan ku ini . Perpisahan antara aku dan Sabastian
amat memukul batinku.

'hana ... saya minta maaflah ya...  dua tiga hari ni saya agak stress sikit.. ' aku membuat muka yang agak
kasihan. Muka meminta simpati . Mataku yang sepet aku kelip kelipkan... seolah olah anak burung yang sangat
comel.

'Alah Sarah... tak payah buat buka macam tu lah... i tak kisah pun.... i fahammmmmmmmmmm sangat apa
yang U alami..... sooo stop blinking your eyes...' Jeritnya sambil membaling bantal hiasan sofa.
'Awchhhh .... sakitlah Hana .... tak baik tau!!!! ' Aku sengaja mencari muka . Nak bermanja manja dengan
sahabatku ini .
'U ok hari ni? awal u datang .... kan hari ni i punya turn buka kedai ... '
'i OK .... sangat OK!!! ' sambil tersenyum lebar.. aku membaling semula bantal hiasan sofa kearah Farhana.
'Really ... Tien call ek??? ... ' serkap jarang Farhana mengena. Wajahnya juga kelihatan berseri. Kalah aku.
Senyuman dibibirku membuatkan Farhana menjerit keriangan. Dia berlari kearahku dan memelukku..

' i knew it!!! i knew it!!! i'm happy for u my dear....'
aku makin gembira. Senyumanku semakin lebar.....

Thursday, 14 April 2011

chapter 3

' honey .... good morning .. it's 3pm over here... you must b sleeping right now .. it's 3 am right?
i just wanted to tell you... i miss you so much n will call u at the time u reaching boutique .

baby ,
sorry for not calling you . Everything change here. but i do register satellite Internet at my house.
last week i stayed with Patrick . His house don't have Internet. He say hello to you babe ....
he told me that my baby soooooo beautiful.... wink..wink... i told him not to look at your picture tooo long...  it's make me nerves.....  lol .


baby ....
i really miss you and my little buddy. How's abang n adik? ..... i really hope everything is fine.... till we talk soon baby .....




sayang awak sangat,
mr sayang    :)





air mata ku mengalir laju. Aku benar - benar tersentuh. aku juga rasa amat bahagia .
Email kiriman Sabastian amat amat aku nantikan. Aku sungguh terharu .. dan aku
amat merinduinya .Tidak sabar rasanya untuk sampai ke butik. Aku ingin segera sampai . Seolah olah Sabastian menungguku di Butik .
'sayang ..... i'm on the way ....... miss u ' ...butang  SEND ku tekan pantas. Email yang ringkas . Aku perlu sagera sampai...

Wednesday, 13 April 2011

chapter 2 ~ 5

sudah seminggu aku ditinggal pergi oleh cinta hatiku. Jiwa ku rasa amat kosong
dan tidak bermaya. Perasaan ku menjadi tidak enak. Hampa terasa kerana perubahan cuaca
dan juga perbezaan masa membuatkan aku dan Sabastian semakin jauh.


Walau berkali Sabastian berjanji akan mengatasi semuanya dengan bijak
namun.. aku masih merasakan ada jarak pemisah antara kami.Sudah dua hari aku gagal menjejakinya . Tiada panggilan talifon. tiada email . Hati aku jadi tak keruan .

Sungguh aku benci dengan perasaan curiga ini. Adakah dia melupakan diriku ini.. ataupun dia ditimpa musibah.Sesungguhnya keadaan kesihatannya tidak berapa baik sebulan yang lalu. Dadanya sering sakit.
Nyilu katanya .....

Tuesday, 12 April 2011

chapter 2 ~ 4

D'Masiv - Rindu Setengah Mati

aku ingin engkau ada di sini
menemaniku saat sepi
menemaniku saat gundah

berat hidup ini tanpa dirimu
ku hanya mencintai kamu
ku hanya memiliki kamu
aku rindu setengah mati kepadamu
sungguh ku ingin kau tahu
aku rindu setengah mati

meski tlah lama kita tak bertemu
ku selalu memimpikan kamu
ku tak bisa hidup tanpamu

aku rindu setengah mati

aku rindu setengah mati kepadamu
sungguh ku ingin kau tahu
aku rindu
 
 
'bestkan lagu ni , menusuk kalbu betul ..'
'hrumpppp ....'
'sayang... i'm telling you about this song .... sedap kan ?'
'Sedap ?? what do you mean by that? Sedap for kueh right?' 
pertanyaan semula dengan muka
selama toya Sabastian membuatkan aku agak sebal.
'Nooooo... sedap is not only for food!!! ' sengal betul 
kekasih aku ni. Tapi ia jugakan
dia kan masih belajar lagi. Tapi aku tetap menarik MUKA .. 
sengaja mencari onar. Sabastian masih tekun mengadap 
news di skrin mac book pearl white kesayanganku.
Aku mengerling dengan ekor mata dan menguatkan suara TV. 
Lagu rindu setengah mati 
bergema di seluruh kawasan ruang tamu rumahku ini.
'Honey... could you please slow down the volume please?' 
tampa menoleh dia bersuara. Aku masih tekun menghayati bait 
bait lagu . liriknya menyentuh kalbuku.Tampa aku sedar ... 
air mata aku menitis... tapi kenapa? aku menoleh. 
Memandang kearah Sabastian , 
dan tanpa ku sangka dia juga menoleh kearahku.
Wajahnya agak serius .. namun berubah sebaik sahaja 
dia melihat butiran mutiara mengalir dipipi.
'hey... what's wrong babe ? ' dia merapatiku.
tanganku dicapai .... remote TV ditanganku dicapai 
lalu dia mamatikannya.
'Honey .. please don't listen to all sad song ... 
i don't like to see tears on you'jemarinya menyapu bersih 
airmata yang berderaian dipipiku.
Aku juga tidak tahu kenapa aku menangis ... 
tapi yang pasti aku terharu dengan tingkah lakunya.
sentiasa membuatkan aku rasa bahagia ..
'mommy ... '
bahuku dicuit lagi. Adam .. aku tersenyum 
memandang anak kecil kesayangan ATE sabastian 
'Atik laparlah ... nak makan ...' 
sambil merapatiku dia mengadu. menggosok gosok perutnya.
'Lapar ye? nak makan apa ni? ' Aku lantas memperlahankan 
volume TV. Lagu rindu setengah mati sudah 
bergantian dengan lagu lain. Kenangan aku bersama 
Sabastian juga sudah berganti dengan kenakan wajah 
Adam..putera bongsuku .. yang sangat nakal namun dia 
sangat adorable. Opppssss ... perasannya MOMMY dia ni. 
Aku tersenyum sendiri.
 

Monday, 11 April 2011

chapter 2 ~ 3

'hey.. maisarah ... buat apa dekat sini ? ' suara nyaring ala ala penyanyi barat Mastika mengejutkan aku. Aku cuma tersenyum dan seperti biasa kami berpelukan ..berlaga laga pipi... ala ala OVER THE SEA gitu. gaya barat yang senang menjadi ikutan .

'eh.. kenapa kau duduk sini... alone lagi... where is Tien ? anak - anak mana ' gaya spy 007 memang sesuai sangat dengan Mastika.Matanya melilau mencari kelibat Sabastian dan anak anakku.


'aku dengan anak anak je. Tien balik Us.Semalam dah sampai New York. Subuh esok sampai lah dia kat maryland tu. ' riak wajah Mastika terkejut kaku.
'what? Sabastian balik US? ko let him go? u must be crazy darling... so planning you all next year cam mana?'
Apalah daya untuk aku menjawab wahai sahabatku. Hati ku merintih sedih. Tampa sedar aku menangis lagi..

'Sarah.... sorry lah.. aku tak maksud nak buat kau sedih .... ' mastika merapatkan dirinya dengan aku. Aku hanya mampu menyeka air mataku dari terus membasahi pipi. Mastika mengelus lembut rambutku.
' He promise he be back this June , after Ally getting married... it's jst two month .. but i dont know what will happen next .' dalam sendu aku meluahkan rasa pada sahabatku Mastika. Walaupun Mastika species HARD HEART tapi aku tau dia memahami keadaan aku sekarang.

' Alah Sarah... dua bulan tu bukan lama ... sekejab sahaja.. so dia balik rumah siapa ? ' Pertanyaan Mastika menyentap jiwaku. Aku sendiri tidak tahu kemana arah tujuan kekasih hatiku itu. Mungkin dia kerumah Ally Or maybe dia kerumah Natty .Kalau pun dia balik kerumah Familynya , Patrick dan anak anaknya juga tinggal disana. Oh tidak..... ' Babe... aku tak tanya pun dia nak balik rumah siapa ? kalau dia balik rumah anak anak okey lah.. kalau balik rumah Patrick pun ok jer.. Tapi... kalau dia balik rumah dia ... Sandra kan ada kat sana .... aku tak sanggup ....' terlopong mulut Mastika.Kelihatan dia juga terkejut dan nampaknya Mastika sahabatku itu sedang mencari kata untuk memujuk aku.

' Babe.... kau jangan lah emo weh!!! Nanti kau call lah Tien tu... Dia buat rooming tak?? mmmm... sekarang kul berapa ek kat sana ? lewat 12 jamkan... ? ' Soalan Mastika hanya mendapat anggukan kepalaku sebagai jawapan.


Aku merenung jauh hingga kehujung padang. Apakah kepulangan Sabastian akan membawa perpisahan dalam perhubungan kami ini. Tiga Tahun aku mengenalinya. Memberi semangat baru dalam hidupku . Memberi harapan kepada ku... dan yang pasti aku menemukan rase cinta yang teramat istimewa apabila bersamanya .

Mencintainya membuatkan hidupku yang suram menjadi seperti neon yang berkerdipan.



'sayang......... aku rindu kamu sangat ......'

Sunday, 10 April 2011

chapter 2 ~ 2

Sudah dua hari aku sendiri. Sabastian masih dalam perjalanan ke kampung halamanya. Panggilan ringkas darinya sewaktu transit di singapore mendamaikan hatiku. Bicaranya menyentuh kalbu . Air mataku tidak hentinya mengalir dan Sabastian juga sama . Perpisahan ini benar benar menganggu hidupku .

Aku cuba untuk tidak memikirkan yang bukan bukan. Cuma untuk menengangkan hatiku yang luka ini. Aku cuba meneruskan segala yang biasa aku lakukan. Namun aku tidak berjaya menghabiskan apa jua yang kulakukan.. kerana aku amat amat takut. Aku takut.. sabastian pergi buat selamanya. Pergi meninggalkan aku .. bukan hanya aku .. crabby juga , abang dan juga adik .. Mana mungkin aku  bisa menghadapinya.

'ah... sudahlah tu... baik aku color lukisan untuk rumah datin Bahyah tu .. esok boleh collect payment ' bisik hatiku memujuk diri sendiri. Bergegas bangun dan mencapai pallet dan juga berus .

Saturday, 9 April 2011

chapter 2 ~ 1

'i'm sure ... i will call u honey ... i promise ...' laungan Sabastian bersama lambaian tangannya. Kelibatnya hilang bersama penumpang lain. Mereka semua akan berlepas meninggalkan bumi Malaysia. Bumi yang kaya denag kepelbagaian budaya dan etnik. Aku tersenyum nipis. Ayat ayat itu sering di ucapkan oleh Sabastian. Semenjak kami bertemu.. dia sering memuji betapa uniknya Malaysia...
'It's so unique .. just like u babe..' bersama senyuman manis , sabastian pasti menyentuh pipiku. Lembut dan mesra. Dan seperti biasa aku pasti tersipu malu .


' i miss u already sayang ..... i really do ...' tanpa sedar, aku manangis lagi , namun aku segera menyeka airku mataku. Aku bergerak menuju ke anjung tinjau. Berharap untuk melihat kelibatnya.. buat yang kesekian kali.

'i want no body..no body but u.. i want no body....' pantas tanganku menyeluk saku , geteran serta bunyi lagu popular diabad ini mengejutkan aku... 'siapa plak yang hantar sms ni... adoiii ' Agak marah dan agak tidak rela mengalihkan pandangan dari memandang kapal terbang yang berada dilandasan.... walaupun aku tak pasti... yang mana satu bakal berlepas dahulu.

"honey ... aku cinta kamu ... selamanya ..pls don't cry .. pls drive safe.. n pls know tat u here wth me... alwayz in my heart ...  p/s - not a gal sit next to me... wink "

Ya Allah... sempat lagi dia bergurau. Sabastian ..dia mmg begitu. Sentisa cuba mencerikan hatiku.

Friday, 8 April 2011

chapter 1

'han... pls dont cry ...' sabastian memujukku lagi... jemarinya menyeka lembut hujung mataku. Mana bisa aku ketawa disaat ini. Dia akan pulang ke negaranya. Amerika . Walaupun dia harus pulang kerana anak gadisnya mahu berkahwin dan memintanya untuk pulang... dan walaupun Sabastian berjanji yang dia akan pulang segera kepangkuanku... namun... hatiku ini tetap resah dan gelisah....

'honey... pls... dont cry like tis... ' rambutku diusap lembut. pipiku basah. Sabastian merapatkan dirinya kepadaku.Kedua tangannya memegang pipiku.Memaksa aku mendongakan wajahku.. memaksa aku menatap matanya... kulihat matanya juga bergenang. Apabila dia mengelipkan matanya.. jelas kelihatan air matanya mengalir ... Hatiku bertambah sayu.

'sayang...' aku menyembunyikan wajahku kedadanya.Aku menangis lagi..kali ini lebih jelas dan aku lebih teresak esak.Dia juga menangis. Namun dia tetap memujukku... makin erat pelukanya.. dan aku rasa selamat sekali ... ya... betapa aku cinta kamu .... dan aku tak mahu kehilangan kamu.

'u sure u be back sayang?'
'oh honey...offcouse i'm sure.. i leave my heart here... wth u .. i will come back after everything settle.. i janji ok... ' katanya bersungguh. Aku masih menatap wajahnya.
'May i touch ur face sayang ?' Dia memejamkan matanya. lalu menganguk perlahan . aku mengetap bibir.kesepuluh jariku bermain diwajahnya. kesentuh dahinya... kedua matanya... pipinya... hidung..
'i'm gonna  miss ur sexy nose ...' dia ketawa...
' honey... i love u so much...pls wait for me...will u baby? ' tanganku dikucup lembut.. dan aku menganggukan kepalaku perlahan. Pelahan tubuhku ditarik merapai tubuhnya. Aku dipeluk lagi. aku dapat rasakan gelora yang melanda jiwanya... sehebat gelora yang melanda di jiwaku ini..